Cara Diet Perempuan Jepang

Salah besar jika Anda berpikir bahwa wanita Jepang langsing karena berdiet
mati-matian. Sebaliknya, mereka justru terobsesi pada makanan. Orang Jepang bahkan disebut sebagai food utopia. Di sepanjang jalan atau di toserba, beragam makanan dijual. Tapi bila mereka begitu senang makan, bagaimana mungkin bisa tetap langsing, sehat, dan panjang umur? Ternyata, rahasianya ada di balik dapur wanita Jepang.


diet ala jepang

Rahasia 1:
Menu harian orang Jepang terdiri dari ikan, kedelai, nasi, sayur, dan buah.
Hidangan rumahan klasik ala Jepang terdiri dari ikan panggang, semangkuk nasi, sayur, seporsi sup miso, buah potong sebagai penutup, dan secangkir teh hijau hangat. Tingkat konsumsi ikan dan kedelai di Jepang sangat tinggi. Mereka juga tergila-gila pada sayuran segar. Favorit mereka adalah brokoli, tauge, kol, dan rumput laut yang bergizi tinggi.
Daging termasuk jarang dikonsumsi. Dan bila dijadikan lauk utama, daging dipotong tipis- tipis dan disajikan secukupnya saja. Karena itu hidangan Jepang lebih rendah lemak (terutama lemak jenuh) dan lebih tinggi lemak baik, seperti lemak omega-3 dari ikan. Mereka juga jarang menyantap makanan cepat saji. Susu, mentega, keju, dan pasta kadang-kadang disajikan di rumah, tapi tidak berlimpah.

Rahasia 2:
Wanita Jepang makan dalam porsi kecil.
Sejak kecil, orang Jepang dibiasakan makan dalam porsi kecil. Di sana ada peribahasa: ‘Hara hachi bunme’, yang artinya ‘makanlah sampai 80% kenyang saja.’ Mereka juga makan perlahan-lahan, tidak terburu-buru, karena setiap suap harus dinikmati. Setiap hidangan pun disajikan dalam piring atau mangkuk kecil. Selain bisa mengurangi besarnya porsi makan, cara ini juga memperindah tampilan hidangan.

langsing, diet

Rahasia 3:
Makanan Jepang sangat ringan.
Daripada menggoreng atau memanggang makanan di oven, wanita Jepang lebih suka mengukus, menumis, merebus, atau memanggang di atas wajan bergelombang. Keuntungannya, zat-zat dalam bahan makanan tidak rusak. Apalagi, Jepang juga terkenal dengan makanan mentahnya, seperti sashimi. Selain itu, makanan Jepang tidak banyak memakai bumbu, krim, atau saus. ‘Misi’ utama orang Jepang terhadap makanan adalah lebih menekankan keindahan alami dan warna, serta membiarkan rasa asli makanan keluar. Daripada menggunakan lemak hewani, mentega, atau minyak yang ‘berat’, wanita Jepang biasa memasak dengan sedikit minyak kanola atau dashi (kaldu dari ikan dan tumbuhan laut).

Rahasia 4:
Nasi.
Seperti kita di Indonesia, orang Jepang juga penggemar nasi. Namun, porsinya sedang, tidak berlebihan. Dengan makan nasi, mereka bisa menghindari makan terlalu banyak roti atau camilan manis.Zaman dulu, orang Jepang adalah pemakan nasi merah yang lebih menyehatkan karena tinggi serat. Seiring berlalunya waktu, mereka beralih ke nasi putih. Namun tren terkini menunjukkan wanita Jepang mulai kembali ke nasi merah. Di restoran dan toko-toko bahan makanan, nasi merah dan beras merah semakin mudah dijumpai.

makan siang

Rahasia 5:
Wanita Jepang selalu sarapan sehat.
Di Jepang, sarapan adalah paling penting, bahkan porsinya seringkali lebih besar daripada
makan siang atau malam. Setiap pagi, ribuan wanita Jepang menyiapkan sarapan bagi diri sendiri dan keluarga. Sarapan klasik ala Jepang terdiri dari teh hijau, semangkuk nasi, sup miso dengan tahu dan bawang bombay, rumput laut (nori), dan sedikit omelet atau sepotong ikan panggang. Menu sarapan ini bisa memberi energi dan nutrisi yang cukup tinggi. Selain itu, sarapan akan mencegah orang untuk makan siang berlebihan.

herbalife sarapan sehat

Rahasia 6:
Wanita Jepang senang mengudap … tapi dengan cara khusus.
Meskipun selalu makan makanan sehat, wanita Jepang ternyata juga suka ngemil. Mereka
menggemari cokelat, pastry, es krim, cracker beras, dan kue kacang merah. Namun, mereka tidak mengudap terus-menerus. Selain itu, porsinya juga kecil. Kue-kue di Jepang kebanyakan memang berukuran kecil (3 sentimeter persegi) dan dikemas satu-satu. Dengan begitu, wanita Jepang terbiasa makan satu atau dua kue saja dan menyimpan sisanya untuk dimakan nanti. Di sebuah toserba di Tokyo bahkan ada Bank Cokelat, yang menerima titipan cokelat, dan menyimpannya di tempat bersuhu tertentu. Cokelat itu bisa diambil kapan pun Anda mau.

Rahasia 7:
Wanita Jepang punya ‘hubungan istimewa’ dengan makanan.
Wanita Jepang tidak senang berdiet. Bukan karena makanan mereka sehari-hari sudah menyehatkan, tetapi karena mereka punya cara pandang sendiri dalam hal makanan. Mereka tidak mengaitkan makanan dengan masalah tubuh gemuk atau langsing. Sebaliknya, wanita Jepang punya ‘hubungan sehat’ dengan makanan. Mereka menikmati keragaman makanan dan tidak pusing membatasi apa yang boleh dimakan dan tidak, atau yang menggemukkan dan tidak. Jangan mengira tubuh wanita Jepang langsing dan sehat hanya karena faktor genetik. Penelitian Menzies School of Health Research di Australia membuktikan bahwa orang Jepang yang menerapkan gaya hidup Barat, sama berisikonya menderita penyakit jantung dan kanker.

Rahasia 8:
Orang Jepang banyak berjalan kaki.
Bagi orang Jepang, memiliki mobil sendiri justru akan menguras biaya sangat mahal. Oleh karena itu, mereka berjalan kaki dari stasiun ke stasiun kereta, dan dengan kecepatan lumayan tinggi. Dengan begitu,kalori mereka selalu terbakar maksimal.

[mantra-button-dark url=”#”]Contact : BB 59A0D8E9 – Hp 085600609007 (INDOSAT)[/mantra-button-dark]

Incoming search terms:

perempuan jepang,cara hidup orang jepang,cewek jepang,pola hidup sehat untuk wanita,wanita jepang,wanita jepang melahirkan,artis wanita jepang,cewek manis jepang,pola hidup orang jepang,cara mengecilkan perut ala orang jepang,cara cewe jepang mengecilkan betis kaki,rahasia perut langsing dengan herbalife,pola hidup sehat artis,Cewek jepang sarapan,cara wanita jepang setelah melahirkan,mengecilkan paha dengan cara remaja jepang,makan remaja jepajg,ccara menghilangkan lemak dengan cara jepang,hidup sehat ala artis korea
Tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *